Header Ads

Trending Topik #PrayForParis, Umat Islam Kutuk Teror Paris

Tredning Topik #PrayForParis, Umat Islam Kutuk Teror Paris

Baca Berita - #PrayForParis menjadi trending topic dunia setelah tragedi Teror Paris yang menewaskan 153 orang. Umat Islam di berbagai negara penjuru dunia sepakat mengutuk serangan Paris yang terjadi pada Jumat (13/11/2015) waktu setempat. Serangan ini terjadi di beberapa titik, termasuk bom bunuh diri di Stade de France dan penembakan brutal di gedung konser Bataclan.

Ketika pertandingan Prancis versus Jerman digelar di Stade de France, terjadi tiga ledakan di luar stadion. Para penonton yang larut dalam kemenangan Les Bleus tak pernah menyangka bahwa ledakan tersebut terjadi karena aksi teror. Sebuah sumber kepada CNN menuturkan, salah satu ledakan merupakan bom bunuh diri jika melihat ciri-ciri bagian tubuh yang ada di lokasi. Ada empat orang yang tewas akibat rentetan ledakan ini.
Tapi itu bukan satu-satunya serangan yang mengguncang Paris pada Sabtu (14/11) waktu Indonesia. Dikutip dari CNN INdonesia, restoran Le Petit Cambodg menjadi sasaran tembakan dari jalanan. Kejadian lain yang terjadi dalam waktu hampir bersamaan, menimpa di Rue de Charonne di Distrik 11, tepatnya di luar bar La Belle Equipe. Di sini ada 19 orang tewas.

Serangan berikutnya terjadi di Avenue de la Republique, di Distrik 10 yang menyebabkan empat orang tewas.
Yang paling mencekam adalah yang terjadi di gedung konser Bataclan. Setidaknya ada 112 korban tewas di sini. Menurut penuturan saksi, rentetan tembakan dari teroris menggema di udara selama 10 hingga 15 menit. Para pelaku penembakan tidak hanya merobohkan korban di gedung konser tersebut, tetapi juga menembaki sekali lagi untuk memastikan nyawa korban-korban tersebut melayang.

Berita lain: 149 Warga Prancis Tewas, Presiden Janjikan Pembalasan Tanpa Ampun

Hingga Sabtu (14/11) setidaknya ada 153 orang yang tewas akibat rangkaian serangan di Paris ini. Pihak keamanan mengklaim sudah berhasil menewaskan dua pria bersenjata AK-47 di Bataclan, dan membebaskan lebih dari 100 sandera.

Dunia bereaksi cepat terhadap Teror Paris ini. Tagar PrayforParis menggema di mana-mana. Tidak sedikit yang meyakini, pelaku serangan ini adalah ISIS. Pasalnya dalam serbuan di Paris, para teroris meneriakkan kata “Ini Demi Syria” dan pekikan takbir. Serangan ini juga terjadi setelah algojo ISIS, Jihadi John, dikabarkan tewas oleh serangan drone Amerika Serikat di Syria.

Namun, entah pelaku teror ini adalah ISIS atau bukan, yang pasti ISIS sendiri bukan representasi Islam. Seperti yang dituturkan oleh Yasin Aidin, muslim yang tinggal di London, “Siapapun yang melakukan pembunuhan ini, mereka tidak mewakili agama yang saya anut. Doa dan dukungan untuk para korban.”

Sumber: sidomi.com

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.