Nasional, Tegal - Wali Kota Tegal Siti Masitha Soeparno (OTT Wali Kota Tegal, Adik Siti Masitha dan Sekjen PAN: Mohon Doa

Wali Kota pertama di Tegal ini dianggap memiliki kinerja, dedikasi dan kredibilitas yang bagus, dalam pembangunan Kota Tegal. Penghargaan lainnya yakni Citra Kartini Award pada 2015. Di tahun yang sama, Kota Tegal mengantongi Wahana Tata Nugraha (WTN) untuk kategori Lalu Lintas Kota Sedang.

Wali Kota lulusan Steigenberger Hotelfachschule, Bad Reichenhall, Muenchen, Jerman itu juga mendapat gelar kehormatan Kanjeng Mas Tumenggung (KMT) pada 2 Juli 2016. Penghargaan diberikan oleh Keraton Surakarta Hadiningrat.

Meski Siti kerap meraih penghargaan, pemerintahan kota Tegal dibekap konflik. Siti membebastugaskan belasan kepala dinas yang dianggap tidak sejalan dengannya. Akibatnya, pegawai negeri beberapa kali menggelar unjuk rasa menolak kepemimpinan Siti. Hubungan Siti dengan Wakil Wali Kota Nursholeh pun dikabarkan merenggang.

Siti tidak bersedia memberikan komentar berkaitan dengan kisruh yang terjadi di lingkungan Pemerintah Kota Tegal. "Ada yang perlu dijawab dan ada yang tidak perlu dijawab. Kalau soal kebijakan pemerintah, pasti akan saya jawab," kata Siti pada 22 April 2015.

Menjelang Pilkada 2018, Siti berniat maju lagi. Dia menggandeng pengusaha asal Sumatera Utara, Amir Mirza. Poster dan baliho Masitha dan Mirza terpampang di setiap sudit kota. Mereka yang mengusung pasangan Ta'Mir yang berarti Masitha Mirza maju mendaftar ke Partai Golkar. Mereka juga ikut penjaringan di Partai Amanat Nasional (PAN).

Namun petaka muncul. Siti Masitha diciduk KPK pada Selasa petang. Dia dibawa bersama beberapa orang lainnya termasuk pejabat dari RSUD Kardinah Kota Tegal.

MUHAMMAD IRSYAM FAIZ